Selamat Datang ke Blog Dell!

Bersama Dell di Alam Maya
Sertai Saya

Menterjemah bahasa Inggeris ke bahasa Melayu.
Sebenarnya Dell bukanlah seorang yang gemar membaca buku dalam bahasa Inggeris. Hampir kesemua buku dalam simpanan Dell adalah berbahasa Melayu (ada yang telah diterjemahkan). Melainkan sesuatu ilmu itu, memang tiada dalam bahasa Melayu. 

Tetapi, Dell tidak menyangka yang suatu hari nanti Dell terpaksa menterjemah karya bahasa Inggeris ke dalam bahasa Melayu. Itulah yang Dell sedang lakukan sekarang ini. Mujur, klien itu minta terjemahkan ke dalam bahasa Melayu yang santai supaya pembaca buku itu nanti mudah faham, tidak bosan dan selesa membaca fakta-fakta yang hendak disampaikan.

Mungkin kerana Dell minat dalam bidang penulisan, Dell tidak terasa kerja menterjemah ini membebankan. Pengalaman membaca karya pelbagai jenis genre dan bidang memudahkan pemilihan perkataan dan ayat yang sesuai. Malah, Dell tidak sabar menyiapkannya.

Semoga Allah permudahkan kerja-kerja penulisan buku ini. Amin.

Koleksi Novel-novel Ramlee Awang Murshid.

9 Sept - Ketika berada di rumah saudara di Ulu Kinta Perak, Dell sangat teruja melihat koleksi buku-buku yang ada di situ. Satu keluarga saudara Dell ni memang minat membaca.

Mata Dell terpaku di koleksi Sunan ini. Punyalah 'excited' nak pinjam. Koleksi kitab-kitab tak nak pula nak tengok. Ish ish (sambil geleng kepala).

Dell terjatuh hati dengan watak Sunan ini sejak membaca Novel Bagaikan Puteri. Sepupu dah susun siap-siap hirarki kisah bersiri ini untuk Dell. Tak sabar nak baca!

Buat masa ini, Dell baru baca Hijab Sang Pencinta. Curi-curi baca ketika makan di mana-mana. Itu sahaja masa yang ada.



Karnival Usahawan Desa.

3 Sept - Petang tadi Dell sempat pergi ke Karnival Usahawan Desa (KUD) di Putrajaya. Dell ke sana untuk meraikan kejayaan sepupu Dell iaitu Puji Canopy memenangi geran sebanyak RM300K untuk usahawan dalam pertandingan yang dianjurkan. Tahniah diucapkan! 

Bersama-sama sepupu, Farzanah.
Sepupu Dell, Farzanah sempat memiliki Antologi Beautifool daripada Dell di sana. Terima kasih kerana menyokong penulisan Kak Dell.

*Sempat Dell melihat secara live Opick buat rehearsal petang tadi.


Mengimbau kenangan selepas buku Antologi Beautifool berjaya diterbitkan. Ia seribu satu kisah sebagai penghibur diri bagi seorang penulis. 

Antologi Beautifool di tangan Pn. Atie, Legacy Publisher.
27 Ogos - Terima kasih kepada Pn. Atie Zam yang sudi mendapatkan buku Antologi Beautifool daripada Dell. 

Dari status Tuan Zamri Mohamad.

Di tempat yang sama, Tuan Zamri Mohamad juga memilikinya cuma Dell tidak sempat mengambil gambar buku itu bersama beliau.

Sesi autograf.

Waktu petangnya, Dell berkesempatan singgah di salah sebuah hotel backpacker berdekatan KL Sentral untuk menemui bakal pembaca Beautifool. Siapa agaknya ya?

Bersama-sama Pn. Rohaniah Noor, Perunding Hartanah.

Seronok Dell semalam apabila Cik Puan Rohaniah Noor hendak memiliki Beautifool. Beliau merupakan Perunding Hartanah. Buku beliau akan terbit tidak lama lagi. Teringin juga nak ber-backpacker dengan beliau suatu hari nanti. Insya-Allah. Amin... 

Bersama-sama Pn. Rabaayah, Pensyarah IPG.
28 Ogos - Ini salah seorang teman pengajian Dell dari Batu Pahat. Banyak menyokong cita-cita Dell dalam bidang penulisan dan pengajian. Terima kasih sangat-sangat kerana sudi memiliki Beautifool ni.

Bersama-sama Ustazah Asma, guru mengaji al-Quran.
1 Sept - Tengah malam tadi dapat mesej, "Berapa ya harga buku Beautifool?" Terus Dell tersengih-sengih. Dalam hati, 'Tak sangka ustazah berminat untuk memiliki Beautifool ni.'


Terima kasih banyak-banyak kerana menyokong penulisan Dell. Ini ustazah yang ajar Dell mengaji al-Quran. Selepas mengaji tadi, kami berbual sekejap tentang penulisan. Rupa-rupanya, ustazah ada niat untuk menulis modul mengaji berdasarkan pengalamannya mengajar selama ini. 

Mesej daripada saudara, seorang peguam.

3 Sept - Terkejut apabila saudara Dell ini berminat untuk memiliki Beautifool. Teruja rasanya apabila seorang peguam ingin membaca Beautifool. Alhamdulillah. Terima kasih kerana menyokong penulisan Dell.

Bersama-sama penulis, Cik Puan Normi Ahmad Syafie dan Cik Puan Rahmah Mokhtar.
4 Sept - Malam-malam begini, sempat lagi dua orang penulis iaitu cikpuan Rahmah Mokhtar (penulis Aku Terima Cintanya) dan cikpuan Normi Binti Ahmad Shafie (bukunya akan terbit tak lama lagi) memiliki Beautifool. Sekali sekala para penulis berkumpul secara santai-santai begini, seronok juga! Keesokkan harinya, kami semua akan berada di Seminar 3P.

Beautifool di Seminar 3P.

5 Sept - Buku Beautifool di Seminar 3P (Promo, Pemasaran dan Penjualan). Mehlah datang belek-belek. 

Komen salah seorang pembaca Beautifool.
10 Sept - Terharu Dell apabila ada pembaca Beautifool komen sebegini. Beliau terasa inspirasi. Dell pula terasa bersemangat. Alhamdulillah... 

Kawan karib Dell, Camelia.
17 Sept - Gembira Dell pada cuti Hari Malaysia kali ini. Pertamanya, adik angkat sudi bantu Dell mengalihkan perabot untuk kemas rumah. Kedua, sahabat akrab Dell sejak sekolah rendah datang ke rumah Dell malam tadi bersama-sama suami serta kucingnya si Toby. Menjadi satu sejarah dalam hidup Dell apabila keempat-empat adik beradik sahabat Dell ini ingin memiliki Beautifool. Mula-mula Kak Angah mesej, kemudian Kak Uda mesej. Tiba-tiba sahabat Dell ni telefon nak juga buku Beautifool untuk dirinya dan Kak Long. Alhamdulillah.

Saudara Dell, Kak Ani.
24 Sept - Semalam buku Beautifool sudah bertemu pembaca di Kluang. Alhamdulillah... Insya-Allah Dell akan bertemu dengan mereka yang ingin memiliki Beautifool bermula hari ini sehingga esok di Kluang. "Beautifool, mu tunggu aku datang!" 

Sahabat lama di Kluang, Pn. Ismalia.
25 Sept - Baru pulang dari berjumpa sahabat lama di Kluang Mall. Sahabat ketika sekolah menengah dulu. Selepas SPM, masing-masing membawa haluan sendiri. Melalui facebook, kami berhubung semula. Akhirnya, hari ini kami berpeluang untuk bertemu. Alhamdulillah, sahabat Dell ini berjaya memiliki keempat-empat buku ini melalui Dell. Esok Dell akan berjumpa dengan siapa pula ya? "Beautifool, mu tunggu aku datang!"

Bersama-sama sahabat lama di Kluang, Pn. Norbaizura.
26 Sept - Alhamdulillah... Petang tadi, Dell sempat bertemu dengan salah seorang sahabat lama ketika di sekolah menengah. Beliau membeli keempat-empat buku ini melalui Dell. Terima kasih diucapkan. 

Bersama-sama Sara Lee.
1 Okt - Malam tadi Dell berpeluang bertemu dengan rakan baru ini yang ingin memiliki Beautifool. Rupa-rupanya, beliau tinggal tidak jauh dari kawasan perumahan Dell. Seronok berkongsi cerita sehingga tidak sedar berjam-jam kami lepak bersama. "Beautifool, mu tunggu aku datang!" 

Pos Beautifool.

10 Dis - Terharu apabila ada pembaca sanggup nak pos Antologi Beautifool ini ke Dell semata-mata hendakkan autograf setelah membelinya di kedai buku. Nak jumpa jauh sangat, di Kedah sana. "Akak terharu dik... Sob... Sob..."

Ini antara yang sempat Dell kongsikan di sini. Tak terkongsi kesemuanya. Apa-apa pun terima kasih atas sokongan semua. 

Sebelum terlupa, Antologi Beautifool dalam proses cetakan yang kedua. Tunggggguuuu.... :)


Pejabat Legacy Publisher

Apabila kami ada kesempatan, kami akan berkumpul bersama-sama. Kami akan berbincang pelbagai topik berkaitan dengan dunia penulisan dan penerbitan. Terasa seperti sebuah keluarga yang besar. Seronok berkongsi-kongsi maklumat memandangkan mereka semua datang dari latar belakang yang berbeza.

Apabila dapat idea, begitulah rupanya. ;)
Layanan yang mesra sebegini, memberikan semangat kepada kami untuk terus menulis dan menyiapkan manuskrip yang telah dibincangkan. Seandainya ada di antara kami mempunyai masalah-masalah tertentu, kemi berkongsi kisah dan cuba membantu antara satu sama lain mengikut kemampuan masing-masing.

Dell bersyukur dipertemukan dengan sahabat-sahabat wangi begini. Tidak kedekut ilmu malah sentiasa memberi semangat antara satu sama lain.

Dell mengucapkan terima kasih kepada Pn. Atie dan Tuan Zam dari Legacy Publisher kerana memberi peluang dan ruang kepada kami untuk terus berkarya. Dan terima kasih juga kepada mereka kerana merapatkan kami antara penulis di bawah satu bumbung ini. 

Semoga kami semua dipermudahkan oleh-Nya dalam menjadikan bidang penulisan ini sebagai salah satu kerjaya profesional. Amin.


#Imbas Kenangan 19-20 Ogos 2015.

Tiket online BAHTERA 2015.
Rezeki dapat tahu mengenai program ini melalui rakan usahawan di kampung Dell iaitu di Kluang, Johor. Ada beberapa rakan dari sana turun ke program ini pada hari tersebut. Inilah peluang untuk kami berkumpul sekejap sambil bertukar-tukar ilmu yang ada. Coach-coach yang datang pun bukan calang-calang orang.

Tag Nama yang ada Kod Bar.
Jauh Dell maraton pergi dan balik. Terbakar beribu kalori. Bagus juga. Maklumlah banyak ternak lemak sepanjang Syawal. Hihihi...


Hari pertama di Medan Selera KLCC
Selepas tamat program BAHTERA 2015 pada hari pertama, lewat petang barulah kami semua menjamah makanan.

Inilah di antara rakan-rakan yang selalu berkongsi ilmu mengenai perniagaan dengan Dell. Mereka semua pakar dalam bidang masing-masing.

Ada di antara mereka datang dari Kluang. Juga merupakan pelanggan setia Karipap Pusar Kluang mama Dell.

Siapa sangka niat asal Dell hanya untuk membantu mempromosi Karipap Pusar buatan mama beberapa bulan lepas, menemukan Dell dengan mereka ini.

Selama ini, kami hanya berhubung melalui whatsapp. Akhirnya, di program ini kami bertemu. Kecilkan dunia ini?

*terkejut juga kerana salah seorang daripada mereka ini berminat menulis dan terbitkan buku.



Hari kedua, di Medan Selera KLCC. Ahli makin bertambah.
Selepas tamat program bada hari kedua, kamu semua berkumpul semula sekali lagi untuk berkongsi maklumat. Maklumlah masing-masing masuk ke bilik seminar yang berbeza.

Walaupun kami semua baru sahaja berkenalan tetapi alhamdulillah, kami sekepala. Perkongsian kami semua tidak tamat hanya semalam tetapi berkekalan sehingga kini.

*Eh, pada hari kedua sudah ada tiga orang kenalan baru yang mengatakan hendak menulis buku.


Gambar di salah satu sesi.
Alhamdulillah... sehingga artikel ini ditulis, kami semua masih berhubung antara satu sama lain walaupun kami semua bukan tinggal di satu tempat. Malah ada di antara kami bertemu di seminar-seminar atau bengkel-bengkel di tempat lain. 

Ini antara kelas asas yang Dell sempat masuk ketika di BAHTERA 2015.

  1. USAHANITA: 5 perkara yang harus dilakukan dan 5 perkara yang wajib ditinggalkan untuk networking yang efektif.
  2. Media Online: Kuasai pemasaran online dengan teknik visual yang hebat. 
  3. PUIM - Cari Pelanggan Baru & Jadikan Mereka Membeli dan Membeli Lagi: Ini Strategi Online.
  4. Minda Trafik: Bahaya FB dan IG untuk perniagaan anda. 5 TIPS yang anda harus tahu. 
  5. Leap Leadership Academy Identifying Your Entrepreneurship Identity Using Colored Brain.
Ketika berada di sini, Dell dapat mengikuti kelas asas oleh Puan Shakirah Karim, Tuan Fazli Hisahak dan beberapa mentor lain. Ilmu yang dikongsikan di sini sangat bagus sehinggakan kami semua agak keliru nak masuk kelas yang mana satu kerana semua kelas jalan serentak. Dell tidak sempat untuk mengikut satu pun bahagian Talk Show kerana masuk ke dalam kelas sahaja.


Tuan Mustafa Robani yang merupakan pemilik Edaran Emas Trading (EET)

Pada 26 Ogos 2015, Dell berpeluang bertemu dengan Tuan Mustafa Robani yang merupakan pemilik Edaran Emas Trading (EET). Pertemuan ini diaturkan oleh Pn. Atie dari Syarikat Legacy Publisher. 

Delł diminta menjadi penulis bersama (co-writer) untuk buku berbentuk motivasi/bisnes di bawah syarikat penerbitan ini. 

Banyak yang Dell belajar mengenai jual beli emas melalui tuan Mustafa ini. Merasalah juga memegang sendiri duit emas tulen, habuk emas (selepas didulang sebelum dilebur) dan buntilan emas selepas dilebur. 

Apa yang menarik, beliau tidak pernah mempercayai dunia FOREX walaupun beliau mempunyai pengalaman dalam pelaburan emas.

Insya-Allah buku ini akan mendedahkan rahsia penjualan beli emas yang betul. 


Gembira dapat pegang antologi Beautifool ini.

Alhamdulillah pada malam 26 Ogos 2015, Dell dapat mengenggam sendiri buku Antologi Beautifool setelah dicetak. Akhirnya komplot 19 penulis dalam projek Beautifool yang memakan masa sebulan ini telah berjaya diterbitkan dengan jayanya.

Cepat-cepat turunkan autograf.

Semalam Dell berpeluang juga berpeluang berbual-bual secara santai dengan penerbit buku ini. Banyak juga ilmu penerbitan dan dunia buku yang Dell pelajari melalui beliau.

Perkhabaran daripada penerbit bahawa sudah ada pengedar buku yang hendak mengambil sebanyak 500 buah buku ini, sangat menggembirakan hati para pengkomplot.


Alhamdulillah, Dell telah berjaya menjual sendiri buku ini sebanyak 30 buah. Selebihnya, buku ini berada di kedai-kedai buku. 


Pada hari Ahad lepas, Dell dijemput ke jamuan hari raya syarikat Legacy. Jamuan kecil-kecilan untuk penulis-penulis Legacy. Jamuan diadakan di AbuAin Kitchen Studio. Tak sangka Dell berpeluang datang ke sini lagi. Menu makanan di sini memang tip top!

AbuAin Kitchen Studio.
Terasa kerdil diri ini berbanding mereka yang sudah berpengalaman dalam bidang masing-masing. Terasa seronok juga dapat berbual-bual dengan mereka dalam keadaan santai dan bersahaja. Selama ni, masing-masing agak skema. Hihihi...

Antara penulis yang sempat bergambar bersama-sama.
Terngangga masing-masing mendengar cerita Pn. Atie. Hihihi...
Mendengar cerita semua penulis dengan begitu serius sekali. Hahaha...

Berbual punya berbual, kami tidak menyangka yang rupa-rupanya kami semua agak sekepala. Maka terjadilah sebuah komplot untuk menghasilkan sebuah karya bersama-sama walaupun semua penulis sudah ada projek penulisan masing-masing. 

Tidak sangka perbincangan komplot ini masih berlangsung sehingga blog ini ditulis. Semua penulis berkobar-kobar hendak siapkan bahagian masing-masing. Dell pun terasa gembira sangat-sangat dengan komplot ini. Rasa sangat bahagia untuk menulis. Alhamdulillah.

Doa-doakan semoga projek ini berjalan lancar dan dapat memberi ilmu bermanfaat kepada pembaca di luar sana. Amin... :)
Muka Lega Level 1
Alhamdulillah... pada 31 Julai lepas, Dell telah selamat menyelesaikan Comprehensive Examination (CE). Lama tertangguh disebabkan penukaran supervisor dan kekeliruan untuk mencari metodologi kajian yang sesuai dengan penyelidikan Dell.

Kini, Dell sedang menumpukan stage yang seterusnya iaitu penyediaan untuk Pilot Test

Dalam masa yang sama, Dell sudah mula menghadiri beberapa sesi temuduga kerja. Harap-harap lekatlah salah satu. Maklumlah biasiswa Dell sudah tamat.

Perjalanan masih jauh. Dell perlu teguh berjuang. Semoga dipermudahkan oleh-Nya. Amin...
Buku Antologi Beautifool
Minggu ketiga Ramadan, tiba-tiba Dell menerima sebuah telegram daripada Tuan Shah Othman (editor Jootawan) yang mengajak Dell join projek penulisan mereka bertemakan Beautifool. 

Dell mengambil masa selama beberapa hari sebelum mengatakan "Ya" kerana waktu itu Dell sedang sibuk dengan urusan famili kerana ada kematian keluarga terdekat.

Sebenarnya sewaktu Dell bersetuju untuk menyertai projek itu, Dell masih belum ada apa-apa idea penulisan pun. Puas jugalah memikirkan jalan cerita yang sesuai dengan tema. Dell cuma ada masa menyiapkan penulisan dua minggu sahaja.

Agak mencabar juga tema penulisan kali ini. Kisah bagaimana seseorang itu sanggup memperbodohkan atau diperbodohkan dek kerana ingin menjadi cantik.

"Kasihnya Ayu, Cintanya Susuk."

Akhirnya, seminggu Syawal baru Dell mendapat idea untuk menulis cerpen bertajuk "Kasihnya Ayu, Cintanya Susuk."

Alhamdulillah, Dell dapat menyiapkan penulisan kisah ini dalam masa dua hari.

Buku ini akan diterbitkan pada bulan Ogos ini. Tidak sabar rasanya! :)
Tidak dapat digambarkan betapa gembiranya hati penulis apabila dapat menurunkan kata-kata hikmah kepada pembaca buku-bukunya.
Mengimbau kembali kenangan Dell ketika berada di Pesta Buku Antarabangsa 2015 pada tahun ini. Setiap tahun mempunyai kisahnya yang tersendiri. Itulah rencah kehidupan. Betul tak? ;)

Bersama-sama dengan Tuan Shah Othman (editor Jootawan) dan Tuan Khalid Noordin.
Sudah lama Dell tidak berjumpa dengan Tuan Khalid Noordin kerana kesibukan masing-masing. Kami berkesempatan berjumpa di sini untuk sesi bersama penulis Jootawan.

Mempromosi Buku Rahsia 100 Impian (R100I). Alhamdulillah sudah cetakan yang kedua.
Alhamdulillah... Buku 'Rahsia 100 Impian' telah diulang cetak kali kedua dalam masa tidak sampai setahun. Insya-Allah, buku ini akan dicetak kali ketiga tidak lama lagi. 

Kami sudah berjaya mencari penterjemah bahasa Inggeris untuk buku ini. Yang dapat menterjemah dengan jiwa. Buku ini dalam proses untuk dibawa ke peringkat antarabangsa dalam masa terdekat ini. Insya-Allah.

Bersama-sama dengan seorang pembaca buku R100I. Terkejut ketika cikpuan ini memborong 4 buah buku R100I waktu itu.
Bersama-sama Abang Long (penulis) dan Cikgu Saadon (penulis)
Ketika Dell berada di Medan Selera, Dell terserempak dengan Abang LongDell beranikan diri menyapa beliau. Kemudian datang pula cikgu Sofuan Saadon (seorang penulis juga). Terasa meriah ketika Dell makan tengahari waktu tu.

Bersama-sama dengan Abang Long (penulis buku 'Aku, Dia dan Rezeki')
Sesi sistem barter. Hihihi... Tak sangka dapat juga Dell berjumpa dengan penulis Abang LongDell ikuti status di facebook miliknya sebelum buku beliau diterbitkan lagi.

Dell tertarik dengan gaya penulisan beliau. Berdakwah dengan gaya tersendiri melalui pengalaman peribadi. Itulah buku beliau, 'Aku, Dia dan Rezeki'.
 

Bersama-sama dengan para penulis Legacy.
Seronok dengar Abang Long bercerita.
Sebelum bertolak balik, Dell berkesempatan lepak bersama-sama dengan tim penulis Legacy. Banyak info yang Dell dapat pada hari itu. Terasa seronok sangat. Ikutkan hati mahu sahaja join dengan mereka dengan lebih lama tetapi masa tidak mengizinkan. Insya-Allah, jika ada kesempatan bertemu kembali. :)
'Berkenalan semula dengan Encik Cinta.'

Sungguh ia benar!

'Serasi'

Kisah itu seakan-akan sama seperti cerita arwah nendaku dulu.

Tutup buku. Tarik nafas.

Lalu kucoret testimonial ini.

Dengan lafaz bismillah kuhantar.

Tak sangka terpilih.

Buku 'Aku Terima Cintanya'.

Alhamdulillah...


Sejadah Putih

Tanpa disedari cepat benar masa berlalu. Dah masuk bulan Jun. Seminggu lagi kita akan menemui Ramadan. Dell pun sudah lama tidak berkesempatan menulis kerana dalam masa sebulan lebih ini, Dell banyak pula ke luar kawasan. Sekejap ke sini, sekejap ke sana. Lebih-lebih lagi ke arah utara. Dek kerana kepenatan dengan pelbagai urusan, terkubur sebentar penulisan Dell di sini.

Insya-Allah, jika berkesempatan Dell akan berkongsi kisah-kisah yang berlaku sepanjang dua bulan ini untuk tatapan pembaca.

Kesibukan Dell menguruskan sesuatu yang di luar perancangan membuatkan Dell berasa sedikit stres. Sementelah ia bukan sahaja menggunakan tenaga tetapi minda dalam menyelesaikan sesuatu. Keadaan ini menyebabkan Dell agak kepenatan kerana kurangnya juga masa untuk berehat. 

Dalam pada itu, Dell tercari-cari sejadah berwarna putih. Sejadah ini muncul di dalam mimpi Dell. Pada Dell, sejadah itu sangat cantik dan teringin untuk memilikinya.

Puas Dell mencari namun tak berjumpa. Cuba juga Google gambar sejadah putih namun tiada yang berkenan di hati. Tidak seperti yang tergambar di dalam mimpi Dell itu.

Keinginan yang begitu kuat membuatkan Dell melahirkan hasrat untuk memiliki sejadah ini kepada salah seorang sahabat rapat Dell dengan harapan beliau tahu di mana boleh mendapatkannya.

Sehinggalah pada suatu hari, abangnya yang baru pulang dari umrah menghadiahkan sejadah putih kepada sahabat rapat Dell itu. Terpana Dell melihat sejadah itu. 

Itulah sejadah putih yang Dell cari!

Ini bermakna sejadah putih seperti di dalam mimpi itu benar-benar wujud!

Serba salah sahabat Dell itu. Kerana dia tahu Dell sudah lama mencari sejadah putih itu sejak berbulan-bulan dulu. Jika dia tahu, dia akan suruh abangnya belikan sejadah itu untuk Dell.

Dell tidak menyalahkannya. Tak siapa tahu sejadah putih itu yang Dell berkenan. Cuma Dell bersyukur sekurang-kurangnya Allah beri petunjuk kepada Dell bahawa sejadah putih yang Dell bayangkan itu wujud.

Keesokkan harinya selepas Zohor, Dell pergi ke area Jalan Masjid India dan mencari sejadah putih itu di kesemua kedai. Dell masuk dari sebesar-besar kedai sehinggalah sekecil-kecil kedai.

Kedai pertama yang Dell masuk, penjual itu menjual sejadah itu dengan harga RM350 sehelai. Terkejut Dell. Mahal sangat!

Kedai seterusnya Dell jumpa dengan harga RM265. Cari lagi. Jumpa pula kedai menjual dengan harga RM165. Tapi sayangnya, design-nya Dell tidak berkenan.

Setelah dua jam mencari, Dell berhenti solat Asar terlebih dahulu. Sambil-sambil melepaskan lelah. Kaki pun dah terasa sakit. Maklumlah dah lama Dell tidak berjalan kaki dengan jarak yang jauh.

Dalam hati, Dell berharap sangat dapat memiliki sejadah putih itu dengan harga yang Dell mampu.

Dell teruskan pencarian dengan mengikut gerak hati. 

Dell memasuki lorong kedai-kedai yang tidak pernah Dell lalui sebelum ini. Dell ikut sahaja gerak hati sehinggalah Dell berhenti di salah satu kedai ini.

Kelihatan dari luar, kedai ini memiliki banyak design untuk sejadah putih. Dell terus bertanya kepada penjual tersebut, "Berapa harga sejadah putih ini?"

"RM130 sehelai, boleh kurang RM120."

Ya Allah, betapa besarnya Kekuasaan-Mu. Tak henti-henti Dell mengucap kesyukuran kepada-Nya.

Tak kisahlah jika dipandang pelik oleh penjual itu.

Akhirnya, Dell jumpa sejadah putih yang harganya Dell mampu beli dan design yang ada sangat cantik pada pandangan mata Dell.

Atas ketentuan Ilahi, memang Dell serasi menggunakan sejadah putih ketika solat dan mengaji. Dell dapat duduk di sejadah putih itu dengan lebih lama. Daya fokus pun lebih baik. Sehingga Dell tidak sedar dapat habiskan bacaan satu juzuk al-Quran dalam masa sehari.

Alhamdulillah. Memang sudah ada niat di hati Dell untuk khatam Quran sebelum habis Ramadan ini. Insya-Allah. Amin...

Itulah pengalaman Dell bersama sejadah putih ini. :)

Nota : Carilah cara yang terbaik untuk tingkatkan ibadah kita. Mintalah petunjuk dan ilham dari-Nya. Insya-Allah dipermudahkan.





Sudah lama Dell tidak menulis di sini kerana kesibukan menguruskan beberapa urusan.

Satu pengalaman yang tidak boleh Dell lupakan berlaku pada 30 Mac 2015. Ketika itu Dell sedang memandu dari arah Serdang menuju ke Jaya Jusco Taman Equine.

Cuaca sudah mendung. Namun selepas lampu isyarat di Taman Universiti Indah tiba-tiba hujan turun dengan sangat lebat. Lebatnya hujan itu sehingga kita agak sukar hendak melihat kereta di hadapan.

Jadi, semua kenderaan termasuk Dell memandu dengan sangat perlahan. Mungkin tidak sampai 60km sejam. 

Apabila tiba di selekoh, tidak tahu mengapa Dell tidak boleh kawal stering kereta. Seolah-olah tayar kereta tertarik ke arah sebelah kiri. 

Dell cuma pegang stering dengan kuat dan stabilkan kedudukan tayar, masih tidak boleh. Hampir-hampir melanggar kenderaan sebelah kiri.

Melalui cermin sisi, Dell perasan kereta dari belakang terus perlahankan kereta. Mungkin mereka ternampak kereta Dell seperti tidak dapat dikawal.

Waktu itu, Tuhan sahaja yang tahu bagaimana keadaan Dell di dalam kereta tersebut.

Dahlah kawasan tersebut selalu ada kejadian kereta terbalik (tayar empat ke atas) dan kemalangan maut. Seriau rasa!

Tayar hadapan kereta pecah.

Namun, Dell bernasib baik kerana mampu mengalihkan kereta ke tempat yang lebih selamat dengan memandu perlahan-lahan.

Akhirnya, Dell berhentikan kereta di tepi jalan berhadapan dengan NAHRIM.

Dell bersyukur urusan dipermudahkan pada hari tersebut.

Ada beberapa orang rakan dan kenalan yang sudi menolong serta bertanya khabar ketika kejadian dan selepas kejadian.

Terasa diri disayangi. :)

Cuma Dell mengalami bengkak urat dalam akibat hentakan yang kuat ketika melanggar divider. Selepas urut, baru terasa lega. Dua minggu juga baru badan Dell rasa pulih.

Manakala, kerosakan kereta hanya tayar yang pecah sahaja. Mujur.

Alhamdulillah, tiada kecederaan teruk pada Dell dan kereta. 

Apa-apa pun berhati-hati ketika memandu kereta kerana sangat bahaya jika ada minyak di jalan raya.
Kaver E-Cermuz "Indah Lelapku"

Alhamdulillah... setelah beberapa kali diperbaiki akhirnya Dell sangat berpuas hati dengan reka bentuk kaver untuk e-cermuz "Indah Lelapku" ini. 

Jika dulu Dell agak pening untuk mencari lagu yang sesuai dengan isi cerita cermuz yang ditulis, kali ini bukan mudah untuk mencari design kaver yang sesuai bertepatan dengan isi cerita cermuz tersebut. 

Pening juga Dell mencari beratus-ratus gambar untuk mendapatkan gambaran. Selepas itu, perlu saring yang mana yang terbaik untuk diberi kepada designer pula. 

Ada dua keping gambar yang Dell gunakan sebagai rujukan untuk menyiapkan kaver ini iaitu,

Dari Instagram Murad Osmann
Dell sangat berkenan dengan gambar ini tetapi malangnya nampak aurat. Watak Alia di dalam cerita adalah bertudung. Jadi Dell kena cari gambar lain untuk menggambarkan watak Alia yang bertudung. Pada mulanya, Dell menyerahkan kepada designer untuk melukis tudung tersebut mengikut persepsi Dell tetapi Dell tidak berkenan gaya tudung yang dilukis.

Pakaian perkahwinan wanita Arab.
Dell perlu mencari gambar mereka yang bertudung warna putih dari arah belakang sesuai dengan watak Alia di dalam mimpi Zul seperti di alam bunian. Ala-ala seorang Puteri. Akhirnya, gambar ini menjadi pilihan. 

Itulah sedikit sebanyak The Making of Kaver "Indah Lelapku". Makan masa dua minggu juga Dell mencari idea ini. 

Apa-apapun semua ini adalah Ilham-Nya. Alhamdulillah... :)